Diskanlaut Riau Studi Banding ke Tabanan

Kepala Diskanlaut Provinsi Riau, Prof. DR. Ir. Irwan Effendi, M.Sc (kanan) menyerahkan cendera mata kepada Kepala Diskanlaut Kabupaten Tabanan, Ir, Nyoman Wirna Ariwangsa


Tertarik terhadap potensi perikanan dan pengembangan Balai Benih Ikan (BBI) di Kabupaten Tabanan, rombongan dari Dinas Perikanan dan Kelautan (Diskanlaut) Provinsi Riau Senin (24/10) malam, mengunjungi dan melakukan studi banding di Diskanlaut Kabupaten Tabanan.

Kepala Diskanlaut Kabupaten Tabanan Ir. I Nyoman Wirna Ariwangsa, MM dalam sambutan selamat datangnya memaparkan tentang potensi perikanan dan kelautan di Kabupaten Tabanan. “Jenis komoditas unggulan yang dikembangkan di Kabupaten Tabanan terdiri dari ikan lele, nila dan karper,” katanya sambil menambahkan, budidaya lele banyak dilakukan dalam wadah berupa kolam terpal.

Ariwangsa juga memaparkan tentang sejarah dan pembangunan BBI. “Di Kabupaten Tabanan UPTD BBI Pesiapan membawahi empat unit BBI. Masing-masing BBI Bolangan, Penebel, Pesiapan dan Meliling,” katanya sambil menambahkan pembangunan BBI di Kabupaten Tabanan dimulai pada tahun 2006 yang dananya bersumber dari DAK (Dana Alokasi Khusus)

Selain sebagai produsen benih, UPTD BBI juga memiliki tugas pokok dan fungsi sebagai tempat pelatihan dan magang, serta membantu pembudiaya ikan dalam pelayanan teknis. “UPTD BBI Pesiapan sudah beberapa kali dijadikan lokasi magang dan praktek para siswa, mahasiswa dan guru. Saat ini juga ada siswa SMK dari Kabupaten Kodo, NTT yang melakukan PKL di UPTD BBI Pesiapan,” katanya sambil menambahkan tahun ini UPTD BBI juga menjadi juara I lomba UPTD tingkat provinsi Bali.

Terkait penyediaan sarana produksi perikanan berupa pakan dan obat-obatan bagi para pembudidaya ikan, menurut Ariwangsa pembudidaya ikan di Tabanan bisa mendapatkannya di Koperasi pembudidaya ikan “Karya Lestari” yang dibentuk oleh UPP Mina Karya Lestari. “Pembudidaya ikan bisa mendapatkan pakan kapan saja yang dibayar setelah mereka panen ikan. Koperasi ini juga siap membantu memasarkan produksi dari para pembudidaya anggota koperasi,” terangnya.

Rombongan Diskanlaut Riau foto bersama dengan Kepala Dinas dan Kabid di jajaran Diskanlaut Tabanan


BBI dan Koperasi
Mendengar pemaparan tersebut, Kepala Diskanlaut Provinsi Riau, Prof. DR. Ir. Irwan Effendi, M.Sc yang memimpin secara langsung rombongan mengungkapkan, dipilihnya Diskanlaut Kabupaten Tabanan sebagai lokasi studi banding karena potensi perikanan yang dimiliki Provinsi Riau sebagian berupa daratan, sama seperti potensi yang dimiliki Kabupaten Tabanan. “Kami mengunjungi Kabupaten Tabanan karena ada rekomendasi dari kawan kami di Jakarta bahwa pembangunan perikanan di Tabanan maju pesat. Kami ke sini ingin studi banding tentang pengelolaan Balai Benih Ikan,” katanya berterus-terang.

Selain pengelolaan dan pembangunan BBI, rombongan dari Diskanlaut Riau juga tertarik adanya Koperasi Pembudidaya Ikan “Karya Lestari” yang keberadaannya bisa dirasakan manfaatnya bagi para pembudidaya. “Kami di Riau merasa kesulitan mendirikan dan membangun koperasi. Kami ingin mengetahui lebih jauh tentang pembentukan koperasi pembudiaya ikan ini,” ujarnya.

Setelah diadakan diskusi secara terbuka, rombongan dari Diskanlaut Provinsi Riau keesokan harinya, Selasa (25/10) melakukan kunjungan ke lapangan untuk mengetahui secara langsung kondisi BBI, Koperasi serta kelompok pembudiaya ikan (Pokdakan) Darma Nadi di Desa Buruan, Penebel, Tabanan. (gus)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blognya Agus Rochdianto

Jayalah Perikanan dan Kelautan Indonesia

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: