Bupati Tabanan Kunjungi dan Lobi KKP


Kunjungan Bupati Tabanan beserta rombongan ke Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP) langsung membuahkan hasil. Direktorat Jenderal (Dirjen) Budidaya tahun ini berjanji akan memberikan bantuan mesin pembuatan pelet (pakan ikan) sejumlah dua unit. Sementara dari Dirjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan (P2HP) akan memberikan bantuan pembangunan rumah pengemasan dan pembangunan pasar ikan non konsumsi. Selain itu, KKP juga akan mencanangkan Gerakan Makan Ikan (Gemari) tingkat nasional di Tabanan.

Hal itu terungkap saat Bupati Tabanan beserta rombongan berkunjung ke Dirjen Perikanan Budidaya di kompleks Kementrian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (22/2) dan di Dirjen P2HP di kompleks KKP, Rabu (23/2). Saat mengunjungi Dirjen Perikanan, Bupati diterima oleh Sekretaris Dirjen Perikanan Budidaya, Samsudin Abas dan sejumlah direktur di lingkungan Dirjen Perikanan Budidaya.

Mesin pellet
Pada kesempatan tersebut, Bupati Wiryastuti memaparkan tentang potensi perikanan budiaya di Kabupaten Tabanan yang cukup luas. Potensi kolam tercatat sekitar 2.000 ha, sedangkan potensi mina padi sekitar 12.000 ha serta danau Beratan seluas 337 Ha. “Potensi tersebut belum bisa dimanfaatkan secara optimal akibat adanya berbagai kendala,” katanya berterus-terang. Meski menghadapi kendala, produksi perikanan pada tahun 2010 tercatat sejumlah 1.820 ton, mengalami kelebihan sekitar 100 ton dari yang ditargetkan.

Bupati juga melaporkan bila saat ini Pemkab Tabanan telah menggalakkan budidaya lele dan mendapat respon positif masyarakat. “Kami telah menginstruksikan masing-masing SKPD untuk membuat kolam lele di rumah jabatannya masing-masing sebagai salah satu bentuk percontohan dan penyuluhan,” katanya sambil menambahkan, akibat banyaknya produksi lele, saat ini harga lele di Tabanan mengalam,i penurunan. “Dalam budidaya lele, komponen pakan menyerap biaya produksi terbesar. Bila harga pakan bisa ditekan, kami yakin produksi lele di Tabanan bisa bersaing dengan lele dari luar wilayah,” katanya.

Terkait pemaparan Bupati Wiryastuti tersebut, Sekretaris Dirjen Perikanan Budidaya Samsudin Abas langsung merespon dan menjanjikan bantuan mesin pellet untuk membuat pakan ikan. Adanya bantuan ini diharapkan petani bisa membuat pellet sendiri sehingga harga pakan bisa lebih ditekan. “Kami akan bantu mesin pembuat pellet dua unit untuk pembudidaya ikan di Tabanan,” janjinya. Selain itu, pihaknya juga menjanjikan bantuan restocing (penebaran ikan) secara nasional dilakukan di Danau Beratan.

Siap kunjungi Tabanan
Sementara itu, ketika menghadap Dirjen P2HP Victor PH. Nikijuluw, Bupati Wiryastuti yang didampingi Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan tabanan Wirna Ariwangsa dan Kabag Humas dan Protokol Wayan Sarba memaparkan tentang potensi pengolahan hasil perikanan di Kabupaten Tabanan sekaligus berbagai kendala yang dihadapinya. “Kami tetap berkomitmen untuk meningkatkan pengolahan dan pemasaran ikan, non ikan dan berbagai hasil olahan ikan,” tegasnya.

Menurut Bupati Wiryastuti, dalam membantu pemasaran ikan, pihaknya telah melakukan dengan berbagai cara di antaranya dengan membuat pasar ikan di Pasar Bajra melalui program PNPM- KP, menggelar pasar murah serta bursa ikan. “Dengan berbagai upaya tersebut, kami berharap pemasaran ikan bisa lebih lancar. Selain itu, konsumsi ikan di masyarakat juga bisa lebih ditingkatkan,” katanya sambil menambahkan tingkat konsumi ikan di Kabupaten Tabanan saat ini baru tercatat sekitar 26 Kg/Kapita/Tahun, masih di bawah sasaran nasional sejumlah 30 Kg/Kapita/Tahun.

Pada kesempatan tersebut Bupati Wiryastuti juga mengungkapkan rasa syukurnya karena duta Tabanan dalam lomba P2HP tingkat nasional tahun 2010 lalu berhasil meraih juara III. Selain itu, produksi non ikan berupa tanaman air selama ini juga telah menembus pasar ekspor. “Meski mengalami berbagai kendala, kami juga telah mampu mengukir prestasi secara nasional,” katanya

Mendengar pemaparan tersebut, Dirjen P2HP Victor PH. Nikijuluw menyatakan apresiasinya. Dirjen juga menyambut hangat kedatangan Bupati Tabanan beserta rombongan. “Pimpinan daerah yang memiliki komitmen menjadi perhatian utama kami,” katanya sambil menambahkan pihaknya siap memberikan bantuan sesuai proposal yang diajukan.

Guna meningkatkan pemasaran hasil perikanan di Kabupaten Tabanan, pada kesempatan tersebut, Dirjen P2HP juga menjanjikan akan memberikan bantuan berupa pembangunan rumah pengemasan dan pembangunan pasar ikan non ikan konsumsi. Sementara terkait peningkatan konsumsi makan ikan, pihaknya akan mengalokasikan kegiatan Gemari secara nasional di Kabupaten Tabanan. “Menindaklanjuti hal itu, saya beserta lima Direktur siap mengunjungi Tabanan untuk melakukan identifikasi lapangan,” katanya sambil menambahkan pihaknya siap datang ke Tabanan pada 11 Maret mendatang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blognya Agus Rochdianto

Jayalah Perikanan dan Kelautan Indonesia

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: